Kualifikasi dan Keterampilan Auditor Internal

intosaiitaudit – Auditor internal berkontribusi pada fungsi keuangan, operasional, kepatuhan, kontrol, dan tata kelola bisnis. Ini adalah peran yang membutuhkan pemahaman yang lebih dalam tentang cara kerja proses bisnis dan operasional, dan kemampuan untuk menyaring data dalam jumlah besar untuk menemukan pola atau celah.

Kualifikasi dan Keterampilan Auditor Internal – Auditor internal dipekerjakan oleh perusahaan di semua sektor ekonomi mulai dari bank hingga perusahaan manufaktur, perusahaan sektor jasa, departemen pemerintah, dan sebagainya. Faktanya, permintaan akan auditor internal terus meningkat seiring dengan semakin kompleksnya ekonomi global dan lingkungan peraturan. Ancaman keamanan siber, penipuan internal, dan risiko operasional juga berperan dalam meningkatkan kebutuhan akan lebih banyak auditor internal.

Kualifikasi dan Keterampilan Auditor Internal

Kualifikasi akademik

Auditor internal biasanya diharapkan memiliki gelar di bidang akuntansi atau keuangan. Gelar lain di bidang seperti bisnis, ekonomi atau matematika juga dapat dipertimbangkan. Idenya adalah untuk memiliki keterampilan kuantitatif yang diperlukan untuk melihat secara logis pada akuntansi, laporan keuangan, dan data lain yang datang kepada Anda.

Sertifikasi profesional seperti ACA, CPA, ACCA atau yang setara mungkin juga diperlukan untuk peran tertentu. Ini berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan lain dan tergantung pada peran yang dibutuhkan. Memiliki sertifikasi yang lebih maju seperti ini sangat meningkatkan nilai CV Anda dan juga akan berdampak positif terhadap kompensasi dan pertumbuhan karir Anda secara keseluruhan. Sertifikasi profesional semacam itu sama sekali tidak diperlukan untuk semua aturan audit internal, tetapi beberapa perusahaan memang memaksakannya.

Pengalaman kerja/magang

Audit internal adalah peran yang memang membutuhkan sejumlah pengalaman kerja sebelumnya. Kebanyakan auditor internal menghabiskan beberapa tahun dalam akuntansi, perencanaan keuangan, penganggaran, atau peran keuangan lainnya. Dengan beberapa tahun pengalaman di bawah ikat pinggang Anda, menjadi lebih mudah untuk pindah ke peran audit internal. Pengalaman dengan kantor akuntan (terutama Big 4) dianggap berharga dan selanjutnya akan menambah nilai CV Anda.

Dimungkinkan juga untuk beralih ke audit internal langsung dari perguruan tinggi jika Anda bersedia bekerja pada peran tingkat pemula. Magang akuntansi atau audit akan membantu meningkatkan peluang Anda untuk sukses dalam wawancara. Banyak perusahaan besar menawarkan kesempatan magang kepada mahasiswa yang juga memungkinkan mereka untuk menilai kesesuaian mereka untuk tawaran pekerjaan tetap.Peluang magang semacam itu adalah cara terbaik untuk mendapatkan pengalaman di tempat kerja. Selain itu, jika Anda berkinerja baik, maka magang itu juga bisa berubah menjadi tawaran permanen langsung dari perguruan tinggi.

Keterampilan apa yang dibutuhkan auditor internal?

Keterampilan manajemen risiko

Tujuan akhir dari auditor internal adalah untuk mengurangi risiko bisnis dan operasional secara keseluruhan dimana perusahaan mungkin rentan. Hal ini membutuhkan pemahaman menyeluruh tentang prinsip-prinsip manajemen risiko dan penerapannya di dunia nyata.Selain mengidentifikasi risiko, auditor internal juga diharapkan memiliki rencana dan strategi implementasi untuk dapat lebih mengontrol dan memantau risiko tersebut di masa mendatang. Ini berarti bahwa peran tidak hanya tentang mengidentifikasi masalah tetapi juga memperbaikinya.

Keterampilan memecahkan masalah

Auditor internal dapat menemukan masalah yang kompleks setiap hari. Misalnya, pertimbangkan situasi di mana Anda perlu mencari cara untuk memproses basis data transaksi yang sangat besar untuk setiap kesalahan atau manipulasi yang disengaja. Sebagai contoh lain, pertimbangkan situasi di mana Anda mendeteksi kesalahan operasional dan harus merancang mekanisme untuk mencegah dan mengendalikannya di masa depan.Masalah seperti itu membutuhkan pemikiran yang out-of-the-box dan kemampuan untuk memanfaatkan pengalaman sebelumnya untuk menyelesaikannya. Pendekatan multidisiplin biasanya disebut yang menggabungkan prinsip-prinsip operasional, teknologi, manajemen risiko dan bisnis.

Baca Juga : Audit Pengetahuan Dan Layanan Identifikasi Aset Pengetahuan

Pengalaman akuntansi

Pengalaman akuntansi selalu diutamakan karena fungsi audit internal memiliki banyak kesamaan dengan peran akuntan. Karena alasan inilah sebagian besar auditor internal memiliki latar belakang akuntansi atau bahkan sertifikasi akuntansi profesional.Ini bukan persyaratan wajib dalam semua kasus, tetapi ini pasti sesuatu yang dapat menambah nilai CV Anda sebagai auditor internal.

Keterampilan manajemen proyek

Beberapa tugas audit internal bisa cukup besar untuk memenuhi syarat sebagai proyek independen dalam hak mereka sendiri. Auditor kemudian harus mengenakan topi manajemen proyek mereka untuk secara efektif merencanakan, melaksanakan dan melaporkan misi audit tersebut.Perencanaan untuk proyek audit dimulai dengan memahami tujuan proyek, sumber daya yang tersedia, jadwal, kebutuhan tenaga kerja, dukungan lintas departemen, konsultan eksternal, dll. Setelah persyaratan tersedia, rencana harus dibuat dan tujuan, hasil , dan tanggung jawab yang dinyatakan.Kemudian eksekusi sebenarnya dimulai di mana tim audit internal harus berkomunikasi dengan semua fungsi bisnis lainnya untuk mendapatkan data yang relevan dan informasi lain yang diperlukan bagi mereka untuk menjalankan misi audit mereka. Ini diikuti dengan analisis data dan pemeriksaan lainnya dan diakhiri dengan laporan audit akhir yang disiapkan untuk manajemen.

Pengetahuan produk

Agar berhasil mengaudit fungsi atau proses bisnis, diperlukan pemahaman yang mendalam dan menyeluruh tentang produk atau layanan yang mendasarinya. Beberapa produk bisa sangat kompleks dan auditor internal perlu memiliki pengetahuan produk yang diperlukan untuk melaksanakan tugasnya secara efektif.Misalnya, auditor internal yang bekerja di lembaga keuangan mungkin perlu memiliki pengalaman dengan derivatif, produk pendapatan tetap, risiko kredit, dan sebagainya. Sementara auditor internal yang bekerja di perusahaan manufaktur mungkin perlu memahami bagaimana kantor pusat bekerja, bagaimana pabrik beroperasi, bagaimana pusat distribusi beroperasi, bagaimana kantor penjualan menangani data mereka, bagaimana pusat layanan menjalankan perannya, apa tugasnya ditugaskan ke vendor pihak ketiga dan sebagainya.

Pengetahuan regulasi

Auditor internal melihat laporan peraturan dan juga perlu mengaudit laporan keuangan dan data yang masuk ke dalamnya. Hal ini membutuhkan pemahaman menyeluruh tentang undang-undang setempat yang terkait dengan bisnis mereka serta standar akuntansi dan pelaporan internasional. Selain semua ini, perusahaan juga memiliki pedoman internal, mekanisme kontrol, dan aturan tata kelola mereka sendiri yang perlu dipatuhi. Semua ini membutuhkan sejumlah besar pelatihan berkelanjutan.

Kemampuan berkomunikasi

Auditor internal menghabiskan banyak waktu untuk mengumpulkan data dan informasi dari tim lain dan mengkomunikasikan hasil audit mereka dengan manajemen dan pimpinan. Kedua tugas ini membutuhkan keterampilan komunikasi verbal, tertulis dan interpersonal yang luar biasa. Komunikasi yang efektif diperlukan untuk mendapatkan data yang relevan dari orang yang tepat dan pada waktu yang tepat. Demikian pula, kepemimpinan perusahaan mengharapkan hasil yang ringkas dan langsung yang harus dikomunikasikan oleh auditor internal secara efektif kepada mereka.

Analisis data
Audit internal adalah fungsi yang agak didorong oleh data yang memerlukan penggunaan teknik komputasi dan analisis data yang canggih. Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan sekarang lebih memilih kandidat dengan analitik data dan pengalaman pemrograman komputasi. Misalnya, pengalaman dalam SQL atau alat manajemen basis data lainnya akan dianggap cukup relevan.

Skill kepemimpinan
Auditor internal diharapkan untuk memimpin tim profesional untuk mencapai tujuan mereka. Ini membutuhkan manajemen tim, penganggaran, alokasi tugas, koordinasi, manajemen konflik, dan semua keterampilan lain yang diperlukan untuk menjalankan departemen secara efektif.

Auditor internal memiliki rantai komando mereka sendiri yang bisa sampai ke Chief Audit Officer atau Chief Internal Auditor. Menaiki rantai komando yang lebih tinggi berarti lebih banyak tanggung jawab, sementara juga menawarkan lebih banyak peluang untuk pertumbuhan profesional.