Tag: 3 Prioritas Utama Bagi Praktisi Audit di 2022

3 Prioritas Utama Bagi Praktisi Audit di 2022

3 Prioritas Utama Bagi Praktisi Audit di 2022 – Dua tahun terakhir ini telah menjadi peregangan bagi semua orang. Sebagian besar masih belajar bagaimana bekerja secara berbeda dan mengevaluasi kembali strategi mereka untuk mendapatkan yang terbaik dari musim terburuk.

3 Prioritas Utama Bagi Praktisi Audit di 2022

intosaiitaudit – Saya ingat ketika kami melakukan penguncian, tim kami mengadakan pertemuan dengan CEO kami, yang bertanya, “Sekarang kami terkunci, apa yang akan Anda lakukan? Apakah Anda masih bisa melakukan audit atau tidak, atau sudah berhenti bekerja?”

Melansir isaca, Saya percaya pertanyaan itu tidak hanya untuk tim audit tetapi juga relevan untuk divisi yang berbeda – atau setidaknya saya berharap kami bukan satu-satunya yang nilainya tampaknya telah terkikis selama pandemi. Beberapa bulan kemudian, saya membaca sebuah artikel oleh Institute of Internal Auditors of Australia berjudul, “Lembar Fakta: Audit Internal dan Pandemi.” Ini memberikan pedoman tentang audit proses pengelolaan pandemi oleh organisasi. Artikel tersebut memberikan rekomendasi yang bagus; namun, pernyataan berikut menarik perhatian saya saat membawa saya kembali ke percakapan yang kami lakukan dengan CEO kami:

  • Pernyataan 1: “Organisasi akan lebih baik dilayani oleh audit internal yang mundur sementara dan memberi ruang bagi unit bisnis untuk menangani krisis.”
  • Pernyataan 2: “Aktivitas bisnis non-inti seperti audit internal dapat menyediakan orang untuk mengisi kesenjangan atau melakukan peran khusus untuk membantu remediasi dan upaya pemulihan.”
  • Pernyataan 3: “Bantu bisnis dengan apa pun yang perlu dilakukan, bahkan jika itu berarti melangkah ke peran dan tugas yang menghilangkan independensi audit internal.”

Makalah ini memberikan pedoman tentang peran khusus jaminan yang dapat dimainkan oleh audit dan tidak hanya berfokus pada “kemungkinan mengisi celah” di mana auditor dapat membantu organisasi.

Dua tahun terakhir telah menjadi perjalanan pembelajaran kembali bagi semua orang, dan tampaknya pandemi mungkin akan melampaui sambutannya. Menemukan solusi yang bisa diterapkan adalah apa yang kita semua butuhkan. Berikut adalah tiga prioritas utama yang menurut saya harus diperhatikan oleh auditor pada tahun 2022 dan seterusnya:

Baca juga : Blockchain Dan Dampak Potensialnya Pada Teknologi Audit 

Prioritas #1: Strategi Audit

Seperti unit bisnis atau layanan lainnya, auditor perlu mengembangkan strategi untuk memastikan bahwa pekerjaan mereka tetap relevan dan berguna. Dua tahun terakhir adalah tentang memastikan bahwa ketahanan dibangun dalam model operasi organisasi kami. Ke depan, sebagian dari fokusnya adalah memastikan dampak yang terlihat dalam penyampaian layanan audit kami.

Proses audit tangkas menjanjikan pendekatan seperti itu. Prosesnya menggunakan pendekatan yang lebih dinamis untuk pekerjaan audit yang berfokus pada menyelami masalah secara mendalam dan memberikan penyelesaian dalam metode kolaboratif yang lebih singkat.

Salah satu strategi pada awal pandemi, ketika berada dalam penguncian dan hal-hal yang tidak jelas, adalah fokus yang lebih besar pada penugasan konsultasi, yang pada dasarnya memanfaatkan pengetahuan auditor untuk membantu manajemen dalam menyelesaikan masalah spesifik dan pelik. Pendekatan Agile membawa dinamika yang sama ke dalam audit jaminan. Saya percaya bahwa mulai tahun 2022 dan seterusnya, auditor akan bekerja membangun strategi yang secara jelas menyoroti dampak pekerjaan mereka dan membawa nilai bagi organisasi. Namun, yang penting adalah memastikan bahwa pendekatan apa pun yang diambil tim audit, strategi audit didefinisikan dengan jelas dan dipasarkan ke organisasi.

Prioritas #2: Metodologi Penilaian

Risiko Kerangka kerja manajemen risiko sangat penting dalam memastikan bahwa proses penilaian risiko dilakukan dengan mudah dan menghasilkan keluaran yang berkualitas. ISO 31000:2018 menguraikan bahwa sebagai bagian dari proses risiko, ruang lingkup, konteks dan kriteria harus didefinisikan dengan jelas.

Sebelum pandemi, penilaian risiko organisasi terhadap risiko terkait kesehatan sederhana dan sangat teoretis. Jika kita semua dapat berbagi daftar risiko tentang kemungkinan dan dampak pandemi, yang diukur pada tahun 2019 terhadap penilaian kami saat ini, peringkat kemungkinan dan dampak akan sangat berbeda.

Namun, pengetahuan tentang pandemi dan pengelolaan pandemi tersedia dan diketahui dengan baik oleh spesialis kesehatan masyarakat dan praktisi medis kami. Pandemi bukanlah titik buta total, hanya saja sebagian besar organisasi tidak mempersiapkan diri untuk krisis kesehatan karena mereka akan bersiap untuk jenis krisis yang berbeda dan lebih nyata.

Mendefinisikan kriteria risiko dan model risiko ke depan akan membutuhkan pendekatan yang lebih fokus dan kolaboratif. Pada tahun lalu, organisasi telah melibatkan spesialis perawatan kesehatan masyarakat, psikolog dan dokter untuk memahami dengan jelas risiko kesehatan. Pandemi mengekspos beberapa area di mana organisasi membutuhkan kolaborasi yang lebih baik, seperti memahami rantai pasokan, hubungan diplomatik dan, secara umum, dampak kegagalan sistematis dari berbagai industri, serta mendapatkan akses ke pakar yang berbeda di berbagai industri.

Auditor pada tahun 2022 dan seterusnya harus menilai seberapa kuat dan praktis kriteria dan model risiko yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menilai risiko dalam organisasi mereka. Mereka harus mengeksplorasi bagaimana organisasi dapat menerapkan pendekatan kolaboratif dalam membangun skenario risiko untuk menilai risiko secara holistik. Ruang lingkup dan konteks proses penilaian risiko tidak boleh terbatas pada pendekatan penilaian yang diterapkan di masa lalu.

Prioritas #3: Strategi Digital untuk Melakukan Audit

Ke depan, auditor tidak hanya membutuhkan keterampilan untuk dapat mengaudit teknologi yang sedang berkembang – melainkan, auditor harus mulai mengintegrasikan penggunaan teknologi yang muncul dalam melakukan audit mereka.

Dalam benchmark desktop saya, saya mengagumi bagaimana Asian Development Bank telah mengadopsi penggunaan drone dan BOTS dalam proses audit mereka, mengungkapkan bagaimana teknologi baru akan mengubah posisi strategis audit dan meningkatkan efisiensi. Bank menggunakan drone untuk meninjau proyek infrastruktur dan robotika dalam meninjau proses aplikasi pinjaman.

Demikian juga, PwC juga telah mengadopsi penggunaan drone dalam penghitungan stok mereka. Pada tahun 2022 dan seterusnya, auditor harus menemukan cara untuk memanfaatkan teknologi yang muncul untuk keuntungan mereka. Persiapan tersebut akan melibatkan penganggaran untuk perkembangan tersebut dan membangun kasus bisnis yang kuat.

Sebagai contoh, ketika kami melibatkan penyedia perangkat lunak analitik data kami yang menyediakan solusi robotika, kami mencatat bahwa nilai implementasi lebih dari 200 persen dari anggaran analitik kami! Terlepas dari biaya yang cukup besar ini, kebutuhan untuk beralih ke teknologi semacam itu sangat penting dan auditor harus siap untuk mulai melobi untuk mendapatkan lebih banyak pembiayaan ketika terlibat dengan Komite Audit dan Dewan.

Melampaui mengisi kesenjangan

Seseorang mungkin berpendapat bahwa ketika audit melakukan pekerjaan dengan baik dan perannya terlihat dalam organisasi, pertanyaan yang dihadapi tim kami dua tahun lalu tidak boleh mengintimidasi atau pekerjaan harus mempromosikan dirinya sendiri. Layanan dukungan yang ditawarkan oleh audit tidak boleh dilihat sebagai “pengisi celah” melainkan sebagai masukan strategis yang memastikan bahwa organisasi tetap tangguh.

Saat kita melihat ke tahun 2022, auditor dapat menggunakan pengaruh dan membawa dampak yang sesuai bagi organisasi dengan menggunakan strategi audit yang efektif, memberi merek pada pekerjaan audit, memberi nasihat tentang penerapan metodologi penilaian risiko kolaboratif dan menerapkan teknologi yang muncul dalam proses audit.