Tag: Apa Kerugian Memiliki Audit Nonstatutory?

Apa Kerugian Memiliki Audit Nonstatutory?

Apa Kerugian Memiliki Audit Nonstatutory? – Auditor membantu usaha kecil memastikan mereka mematuhi undang-undang ketenagakerjaan dan pajak. Banyak auditor menyediakan audit tanpa kertas, di mana auditor mengakses catatan elektronik dan mengeluarkan laporan akhirnya melalui email atau situs web. Audit elektronik dapat menghemat waktu dan uang pemilik usaha kecil; namun, baik auditor maupun karyawan bisnis harus merasa nyaman dengan teknologi.

Apa Kerugian Memiliki Audit Nonstatutory?

Membutuhkan Teknologi

intosaiitaudit – Auditor harus nyaman menggunakan perangkat lunak komputer untuk membuat laporan audit. Jika auditor tidak terbiasa dengan komputer atau perangkat lunak yang diharapkan akan digunakannya, ia mungkin memiliki kurva belajar yang curam.

Melansir smallbusiness, Auditor juga harus terbiasa menggunakan email atau situs web dan mengunggah lampiran, sementara pemilik bisnis harus dapat mengambil laporan audit dari email mereka atau dengan mengunjungi situs web.

Baca juga : Perkembangan Teknologi Audit Internal: Apa yang perlu dilakukan auditor pada tahun 2022?

Pertimbangan Keamanan

Jika auditor akan menggunakan komputer atau teknologi lain untuk mempersiapkan audit, dia harus mempertimbangkan faktor keamanan yang tidak perlu dipertimbangkan oleh auditor yang membuat laporan kertas. Audit sering kali merujuk pada informasi sensitif, seperti keuangan bisnis atau persyaratan pajak. Auditor harus dapat mengirimkan informasi ini dengan aman; hanya karyawan perusahaan yang perlu mengetahui informasi dalam laporan yang dapat mengakses laporan audit secara online atau melalui email.

Persyaratan Pengarsipan yang Berbeda

Internal Revenue Service dan lembaga pemerintah lainnya mungkin memiliki aturan yang berbeda untuk pencatatan elektronik daripada untuk pencatatan kertas. Pemilik bisnis harus mengetahui cara menyimpan laporan audit dan berapa lama mereka harus menyimpannya sebelum menyetujui audit elektronik. Selain itu, meskipun audit elektronik sering disebut “tanpa kertas”, beberapa dokumen mungkin perlu dicetak untuk memenuhi aturan pencatatan pemerintah.

Mengubah Sistem

Jika bisnis sebelumnya mengandalkan audit kertas, ia harus beralih ke sistem elektronik sebelum dapat mulai memanfaatkan audit tanpa kertas. Ini mungkin memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan, tergantung pada bagaimana bisnis berbasis komputer sebelum dialihkan. Selain itu, beberapa personel mungkin memerlukan pelatihan untuk mengakses atau menggunakan sistem baru. Dengan demikian, diperlukan waktu satu tahun atau lebih bagi bisnis untuk beralih ke sistem tanpa kertas.

Keuntungan dari Laporan Audit Nonstatutory

Laporan audit nonstatutory adalah setiap audit yang tidak diwajibkan secara hukum. Misalnya, Securities and Exchange Commission dan Sarbanes-Oxley Act keduanya mengharuskan perusahaan untuk melakukan jenis audit keuangan tertentu. Sementara audit undang-undang umumnya berkaitan dengan sistem dan prosedur keuangan dan pencegahan penipuan, audit non-hukum dapat dilakukan di bagian mana pun dari perusahaan. Karena audit nonstatutory adalah kebijakan bisnis, mereka dapat memiliki beberapa keuntungan.

Fleksibilitas dalam Laporan

Audit nonstatuta tidak terbatas pada pelaporan keuangan; mereka dapat mencakup area bisnis mana pun. Ini dapat mencakup operasi, proses, kontrol inventaris, dan bahkan sumber daya manusia. Audit nonstatutory dapat dirancang untuk membantu Anda mengidentifikasi masalah yang menjadi perhatian, seperti masalah dengan TI atau sistem akuntansi Anda, atau memberi Anda informasi yang menjadi dasar keputusan penting, seperti yang berkaitan dengan ekspansi atau pengambilalihan. Karena audit nonstatutory tidak terbatas pada pelaporan keuangan, mereka juga dapat memberikan tingkat detail yang lebih besar ke bidang-bidang seperti operasi, dan kepuasan karyawan dan pelanggan. Audit kinerja dapat digunakan untuk memeriksa apakah bisnis Anda beroperasi pada efisiensi puncak dengan melaporkan biaya produksi dan overhead.

Layanan konsultasi

Dalam audit nonstatutory, akuntan dan firma audit tidak perlu bersikap tidak memihak dan dapat menawarkan saran dan bantuan untuk memperbaiki masalah yang muncul selama audit. Jenis audit nonstatutory yang umum termasuk audit TI, untuk memastikan perusahaan menggunakan sistem, prosedur, dan jaringan komputer yang paling efisien dan efektif; dan audit forensik, untuk memastikan perusahaan memiliki sistem untuk mencegah penipuan.

Fleksibilitas dalam Penasihat

Sementara audit wajib harus dilakukan oleh akuntan profesional bersertifikat berlisensi dari luar perusahaan, audit non-hukum dapat dilakukan oleh auditor internal bersertifikat, akuntan bisnis bersertifikat atau akuntan manajemen bersertifikat. Dalam audit nonstatutory, orang-orang ini dapat berasal dari perusahaan luar yang memiliki keahlian dalam audit, atau Anda dapat menggunakan akuntan yang sudah dipekerjakan oleh perusahaan Anda. Ini berarti Anda dapat memilih auditor yang terbaik untuk pekerjaan dan anggaran. Perusahaan juga dapat menggunakan ahli jenis lain, seperti penyelidik swasta untuk audit penipuan atau ahli biologi lingkungan untuk audit lingkungan.

Verifikasi

Jenis lain dari audit nonstatutory adalah pengesahan. Ini dilakukan oleh akuntan bersertifikat dari luar perusahaan dan memberikan verifikasi data keuangan atau lainnya tetapi tidak sedetail audit undang-undang penuh. Ini sering digunakan oleh perusahaan yang ingin memverifikasi informasi sebelum menyelesaikan kesepakatan. Misalnya, pemasok dapat meminta pengesahan kesehatan keuangan perusahaan sebelum mengajukan kredit. Pengesahan juga digunakan untuk memverifikasi informasi nonkeuangan, seperti kelayakan untuk hibah pemerintah.